Thursday, April 9, 2009

Marah

Alhamdulillahi wakafa, salam ukhwah buat para pembaca. Pada kali ini aku ingin berkongsi cerita tentang kejadian di Sana`a International Air Port. Sebelum memasuki ke balai berlepas, setiap orang akan melalui chek-in yang terakhir. Disitu lah tempatnya aku meninggikan suara ketika mana para petugas menyuruh aku membuka beg ku.

Kenapa aku meninggikan suara? Kerana aku tahu yang petugas hanya tahu menyuruh, dan mereka sekali-kali tak kan menolong ku. Dan tanggapan aku itu adalah benar, selepas barang-barang ku diselongkar, mereka pun menyuruh ku kemas sendiri. Apa lagi bergema lah suara ku kemarahan mengenangkan akan sifat para petugas. Sedang aku mengemas datanglah seorang petugas (muslimat) menolong ku mengemas sambil meredakan keadaan.

Herm.. Marah.. bila aku mengalami perasaan tersebut, aku gagal untuk mengawal akan diriku, apa yang tidak sepatutnya aku katakan, itulah yang bermain dibibir ku. Ya Allah, berikanlah keampunan kepada hamba-Mu ini..ameen

2 comments:

Saya said...

fuh..bahaya marah2 ni..ngeh3..

al-mutawwi` said...

Erm.. hehe a,ah memang bahaya.. cuma kadang-kadang bila dah tak mampu nak kawal. kena tanggung la risikonya..